-->
BADAN HUKUM " PT METRO MEDIA INDONESIA >>> AKT NO.13 TGL. 21-08-2018 SK. KEMENKUMHAM RI NO.AHU-0040828.AH.01.01. TGL. 29-08-2018 >>> Alamat Kantor Redaksi Jalan Yusuf Kallah No 31 Makassar





Selasa, Maret 23, 2021

Bupati Barru Buka Musyawarah Daerah Majlis Ulama Indonesia

Bupati Barru Buka Musyawarah Daerah Majlis Ulama Indonesia

.

METRO ONLINE, BARRU--Majleis Ulama Indonesia Kabupaten Barru menggelar Musda Musyawarah Daerah Majlis Ulama Indonesia (MUSDA MUI) Kabupaten Barru priode 2021-2025. di Lantai 6 Tower Kantor Bupati ,Selasa 24 Maret 2021.

"Selamat dan Sukses Terselenggaranya MUSDA MUI Kabupaten Barru,semoga berjalan aman lancar dan Sukses. Begitu ucapan awal penyampaian sambutan  Bupati Barru Ir H. Suardi Saleh M.Si saat   membuka MUSDA MUI Priode 2021-2025

Bupati Barru sampaikan melalui MUSDA ini lahir  rumusan program kerja yang  bertujuan mewujudkan Barru bernafaskan keagamaan ,berkeadilan,  Maju dan Sejahtera.. 

Dikatakan Suardi Saleh MUI Pemerintah dan Masyarakat terus  mendukung MUI dalam mengelu melakukan hal-hal yang menyangkut kemaslahatan umat Islam, seperti mengeluarkan fatwa.

"Memang tugas MUI Bagaimana memberikan memberikan fatwa kepada masyarakat dan pemerintah. Minta tidak diminta MUI selalu hadir memberikan pelayanan kepada Ummat,"urainya.

Kepala Kementerian Agama Kabupaten Barru DR H Jamaruddin menyampaikan melalui agenda ikhitiar Musyawarah Daerah (MUSDA) Majlis Ulama Indonesia (MUI) dapat menjadi wadah  silaturrahim para Ulama, Zu'ama dan Cendekiawan Muslim yang mempunyai cita-cita untuk mewujudkan masyarakat yang lebih baik sebagai hasil kerja dan kerjasama segenap potensi umat melalui potensi aktivitas Ulama, Umara 

Keberadaan MUI menjadi mitra pemerintah atau khadimul ummah yang selalu menjadi pelayan Umma.t,ungkap Jamaruddin

Mantan Kepala Kemenag Pangkep berharap  pemerintah Kabupaten Barru senantoasa membantu Kementerian agama sebagai fungsi pembinaan keagamaan. Tanpa Bantuan Pemerintah Kabupaten Kemenag tidak apa-apanya.

Perbedaan MUI dan Organisasi lain menjelang Musyawarah.Kalau MUI melalukan musayawarah Tanpa Tim karena selalu mengedepankan silaturhim, urai Sekretaris MUI Barru DR H .Husain Abdullah.

Mantan kepala Kementerian Agama kota Parepare dan Barru ,MUI atau Majelis Ulama Indonesia adalah Lembaga Swadaya Masyarakat yang mewadahi ulama, zu’ama, dan cendikiawan Islam di Indonesia untuk membimbing, membina dan mengayomi kaum muslimin di seluruh Indonesia. Majelis Ulama Indonesia berdiri pada tanggal, 7 Rajab 1395 Hijriah, bertepatan dengan tanggal 26 Juli 1975 di Jakarta, Indonesia.

MUI berdiri sebagai hasil dari pertemuan atau musyawarah para ulama, cendekiawan dan zu’ama yang datang dari berbagai penjuru tanah air, antara lain meliputi dua puluh enam orang ulama yang mewakili 26 Provinsi di Indonesia pada masa itu, 10 orang ulama yang merupakan unsur dari ormas-ormas Islam tingkat pusat, yaitu, NU, Muhammadiyah, Syarikat Islam, Perti. Al Washliyah, Math’laul Anwar, GUPPI, PTDI, DMI dan Al Ittihadiyyah, 4 orang ulama dari Dinas Rohani Islam, Angkatan Darat, Angkatan Udara, Angkatan Laut dan POLRI serta 13 orang tokoh/cendekiawan yang merupakan tokoh perorangan. Dari musyawarah tersebut, dihasilkan adalah sebuah kesepakatan untuk membentuk wadah tempat bermusyawarahnya para ulama. zuama dan cendekiawan muslim, yang tertuang dalam sebuah “Piagam Berdirinya MUI,” yang ditandatangani oleh seluruh peserta musyawarah yang kemudian disebut Musyawarah Nasional Ulama I. Momentum berdirinya MUI bertepatan ketika bangsa Indonesia tengah berada pada fase kebangkitan kembali, setelah 30 tahun merdeka, di mana energi bangsa telah banyak terserap dalam perjuangan politik kelompok dan kurang peduli terhadap masalah kesejahteraan rohani umat. Dalam perjalanannya, selama dua puluh lima tahun, Majelis Ulama Indonesia sebagai wadah musyawarah para ulama, zu’ama dan cendekiawan muslim berusaha untuk, jelas dia.

Pembukaan Musyawarah Daerah MUI ditutup denhgan doa  oleh Ketua MUI Kabupaten Barru Prof DR HM Faried Wajdy MA.

Berikut. Tugas Majlis Ulama Indonesia (MUI) 

Memberikan bimbingan dan tuntunan kepada umat Islam Indonesia dalam mewujudkan kehidupan beragama dan bermasyarakat yang diridhoi Allah Subhanahu wa Ta’ala;

Memberikan nasihat dan fatwa mengenai masalah keagamaan dan kemasyarakatan kepada Pemerintah dan masyarakat, meningkatkan kegiatan bagi terwujudnya ukhwah Islamiyah dan kerukunan antar-umat beragama dalam memantapkan persatuan dan kesatuan bangsa .

Menjadi penghubung antara ulama dan umaro (pemerintah) dan penterjemah timbal balik antara umat dan pemerintah guna mensukseskan pembangunan nasional.

Meningkatkan hubungan serta kerjasama antar organisasi, lembaga Islam dan cendekiawan muslimin dalam memberikan bimbingan dan tuntunan kepada masyarakat khususnya umat Islam dengan mengadakan konsultasi dan informasi secara timbal balik

Daftar Ketua MUI

Sampai saat ini Majelis Ulama Indonesia mengalami beberapa kali musyawarah nasional, dan mengalami beberapa kali pergantian Ketua Umum, yaitu:


1977 – 1981 Prof. Dr. Hamka


1981 – 1983 KH. Syukri Ghozali


1983 – 1990 KH. Hasan Basri


1990 – 2000 Prof. KH. Ali Yafie


2000 – 2014 KH. M. Sahal Mahfudz


2014 – 2015 Prof. Dr. HM. Din Syamsuddin


2015 – 2020 Prof. Dr. KH. Ma`ruf Amin


2020 – Sekarang KH. Miftachul Akhyar


Ketua Umum MUI yang pertama, kedua, ketiga, dan kelima telah meninggal dunia dan mengakhiri tugas-tugasnya. Sedangkan yang keempat dan dua yang terakhir masih terus berkhidmah untuk memimpin majelis para ulama ini.

Berita Terkait

Berita Lainnya

© Copyright 2019 METRO ONLINE | All Right Reserved